Pdt. Merry Kolimon: Tuhan Telah Berkarya di Desa Bolok Melalui Pendidikan

“jika kita tidak hati-hati dalam mengelola dinamika antar generasi, maka yang ada hanya orang tua tanpa anak muda di dalam gereja. Akan banyak anak muda yang keluar… Ini menjadi tantangan bagi kita agar Gereja bisa menjadi rumah bersama.”

Majalahsuaraharapan-Kegiatan ini diawali dengan penyambutan secara adat dan ibadah syukur didalam gedung Gereja Elim Bolok Kecamatan Kupang Barat Kabupaten Kupang.(25/05/2022).

Gubernur NTT Viktor Bungtilu Laiskodat dalam sambutannya mengatakan bahwa ke depannya Pemprov NTT akan meningkatkan SDM melalui pengembangan sekolah GMIT dari SD hingga SMA/SMK yang diajar oleh para Pendeta. Karena menurut Laiskodat, sekolah GMIT sangat berpengaruh besar dalam peningkatan SDM masyarakat NTT, seperti dirinya yang menjadi bisa baca tulis adalah karena didikan Pendeta yang juga bertugas di sekolah GMIT dulu.

Laiskodat juga mendukung niat jemaat setempat untuk menggali sejarah Gereja mereka, dan diharapkannya sejarah yang berhasil ditelusuri dibuatkan dalam bentuk tulisan, sehingga tidak lekang dimakan jaman. “Saya minta ada situs sejarah dari suatu Gereja bisa dipertahankan. Biarpun itu hanya tiang penyangga atau batu pondasi. Tetap harus ada bukti sejarah yang bisa kita ceritakan pada anak cucu kita, dan terlebih lagi juga bisa bernilai dalam bidang pariwisata”, ujarnya.

Baca Juga :  Sumba Timur Mendapatkan Bantuan 47 Unit Alsintan

Beliau juga meminta dukungan gereja dalam mempercepat pembangunan di NTT. Baginya, keterlibatan gereja bisa membantu meningkatkan kualitas SDM generasi muda, terutama peningkatan disiplin. Selain itu gereja juga diminta mendukung program TJPS dan budidaya Lobster, yang sedang dikembangkan pemerintah provinsi NTT, yang berguna untuk peningkatan kesejahteraan bersama.

Lebih lanjut, Ketua Majelis Sinode GMIT Pdt. Merry Kolimon mengucapkan selamat kepada Gereja Elim Bolok yang mengalami hari ulang tahun ke 100. Dirinya menjelaskan, perayaan 100 tahun ini sesungguhnya adalah tentang masuknya peradaban melalui pendidikan di tempat ini. “Kita tidak boleh lupa dari mana kita datang. Hari ini merupakan langkah pertama di tahun 1922, yang mana, Tuhan bekerja luar biasa dengan membawa Injil sampai di Bolok , bukan dibawa oleh pendeta melainkan dibawa oleh para guru di SD GMIT Bolok.”

Baca Juga :  Kader Gereja di Sumba Timur Mengikuti Kegiatan Percepatan Pencegahan dan Penurunan Stunting

Kolimon mengungkapkan bahwa Tuhan telah berkarya di desa Bolok melalui pendidikan. Dia mengakui bahwa GMIT akan maju jika dimulai dari sekolah (pendidikan). Tidak hanya itu, Merry Kolimon berpesan kepada para Pendeta dan Majelis mengenai isu penting yang sedang dihadapi GMIT terkait hubungan antar generasi, “jika kita tidak hati-hati dalam mengelola dinamika antar generasi, maka yang ada hanya orang tua tanpa anak muda di dalam gereja. Akan banyak anak muda yang keluar dari aliran GMIT dan mengikuti aliran diluar Gereja. Ini menjadi tantangan bagi kita agar Gereja bisa menjadi rumah bersama.”

Baca Juga :  Sekda Kabupaten Kupang Lantik 304 Eselon IV dan Dua Eselon III

Akhir pesannya, Pdt. Merry Kolimon tidak hanya mengucapkan selamat hari jadi ke 100 bagi Gereja Elim Bolok namun juga untuk peletakan baru pertama pembangunan gedung Gereja baru dengan selalu bahu membahu melayani Tuhan dan menolong sesama.

Ketua Panitia Pelaksana HUT Gereja Elim Bolok, Alberto Thau dalam laporannya mengatakan bahwa Gereja Elim Bolok Klasis Kupang Barat berdiri pada tahun 1922 dengan mayoritas suku Helong dan diikuti oleh suku lainnya seperti Sabu, Rote, Timor dan Manado. Dia berharap semoga pelaksanaan HUT Gereja Elim Bolok dan peletakkan batu pertama pada peresmian pembangunan gedung Gereja ini bisa berjalan dengan baik.*Sipers

Komentar