, Pesan Damai untuk Orang-orang Semua Iman, Majalah Suara Harapan, Majalah Suara Harapan
INTERNASIONALROHANI

Pesan Damai untuk Orang-orang Semua Iman

, Pesan Damai untuk Orang-orang Semua Iman, Majalah Suara Harapan, Majalah Suara Harapan
, Pesan Damai untuk Orang-orang Semua Iman, Majalah Suara Harapan, Majalah Suara Harapan
Damai di antara Orang-orang
Pesan dari Konferensi Antar Agama yang diselenggarakan oleh Zanzibar Interfaith Centre (Zanzic) dan United Evangelical Mission di Zanzibar/20-23 September 2019.
Kami, 70 peserta dari 11 negara di Afrika, Asia dan Eropa yang mewakili komunitas agama Muslim, Kristen, Yahudi dan Buddha, telah berkumpul sejak 20-23 September 2019 di Zanzibar. Kami telah mengalami keramahtamahan masyarakat setempat. Kami menemukan jejak-jejak tradisi keagamaan yang berbeda, yang hidup selama berabad-abad, serta kegiatan antaragama hari ini yang diprakarsai oleh tuan rumah kami dari Pusat Antar Agama.
Kami telah didorong dalam perjalanan antaragama kami untuk perdamaian oleh Wakil Duta Besar ke-2 Seif Ali Iddi yang mewakili Pemerintah Zanzibar dalam sesi pembukaan.
Kami telah berbagi dari konteks kami yang berbeda tentang berbagai ancaman terhadap masyarakat kami oleh ekstremisme dan kekerasan, dan kami membahas bagaimana kita dapat bertindak bersama untuk membangun perdamaian, dan komunitas inklusif di dunia ini. Kami juga membagikan pesan dari konferensi ini dalam pawai damai kepada publik.
  1. “Semangat Zanzibar” untuk Belajar Bersama
Kami telah belajar bahwa ada pengalaman hidup damai di antara orang-orang dari agama yang berbeda di Zanzibar selama setidaknya 500 tahun: Islam, Kristen dan Hindu, Zoroastrianisme, dan agama lokal. Mereka saling mendukung di saat suka dan duka. Pemerintah mengakui dan memberikan kebebasan beribadah kepada orang-orang dari semua agama. Kehadiran dialog intra dan antaragama dan Pusat Antar Agama Zanzibar yang menawarkan seminar antaragama untuk hidup bersama secara damai, kewirausahaan bagi perempuan, dan pemuda, dan diploma dalam pendidikan antar agama, adalah contoh yang baik yang dapat digunakan di mana saja untuk mempromosikan perdamaian di antara orang-orang yang berbeda agama. Karena itu, kami berkomitmen untuk mempromosikan dialog antaragama dan aksi sosial bersama untuk mencapai perdamaian dan pembangunan.
  1. Kepercayaan Bersama Kita pada Persatuan
Meskipun kita adalah orang-orang dari kepercayaan yang berbeda, bersama-sama kita percaya bahwa Tuhan (dan dhamma untuk agama Buddha) menyatukan kita, dan melampaui semua yang dapat memisahkan kita satu sama lain. Ini memanggil kita dan memberdayakan kita untuk mengatasi kekerasan bersama dan untuk hidup dari potensi perdamaian dalam agama kita masing-masing, memelihara masyarakat tanpa pengecualian. Kami berbagi cerita tentang keduanya: komunitas agama menggunakan kekerasan terhadap satu sama lain dan komunitas agama melindungi satu sama lain dari serangan kekerasan dari para pemeras agama. Kami berkomitmen untuk memastikan bahwa persatuan dan solidaritas di antara orang-orang dari agama yang berbeda dipertahankan melalui hubungan yang baik, dialog, seminar, konsultasi dan aksi sosial-ekonomi bersama untuk perdamaian dan pengentasan kemiskinan.
  1. Posisi Bersama Kita Terhadap Ketidakadilan
Kami menyadari bahwa ketidakadilan adalah pengalaman global di zaman kita. Kami sadar bahwa para penganut agama kerap terlibat dalam penyebab-penyebab ketidakadilan. Namun, sebagai orang-orang dari agama yang berbeda, kami sangat percaya bahwa Tuhan Yang Mahakuasa adalah Dewa Keadilan. Tuhan menciptakan manusia dengan bermartabat. Semua bentuk ketidakadilan dan tindakan kekerasan terhadap manusia dan ciptaan yang menyebabkan penderitaan di dunia ini bukanlah nasib manusia maupun kehendak Allah.
Pelanggaran HAM seperti perbudakan, perdagangan manusia, kerja paksa termasuk pekerja anak, serangan xenophobia terhadap migran dan pengungsi, adalah beberapa contoh ketidakadilan yang masih lazim di dunia kita saat ini. Masalah-masalah ini sebagian besar muncul karena kemiskinan dan eksploitasi. Akar penyebab masalah ini adalah ketidakadilan sistemik, didorong oleh keserakahan orang dengan kekuasaan, yang cenderung memanipulasi orang lain dan mengeksploitasi alam dan orang-orang untuk keuntungan mereka sendiri. Seringkali agama digunakan, untuk membenarkan ketidakadilan dan melegitimasi tindakan kekerasan. Ini membuat masalahnya semakin rumit. Dalam banyak kasus, ketidakadilan memicu tindakan radikalisme.
Sebagai orang yang beriman, kami berkomitmen untuk bekerja bersama dan bekerja sama dengan semua orang yang berkehendak baik untuk mengatasi semua bentuk ketidakadilan yang menghancurkan komunitas dan dapat memadamkan kehidupan di planet ini.
Berbagai agama memiliki kesamaan pengajaran setiap orang adalah khusus di mata Sang Pencipta. Ini perlu digarisbawahi agar kita menghormati sesama manusia sebagai saudara dan saudari kita, apa pun suku, budaya, dan agamanya. Ini perlu dipupuk dalam keluarga, di sekolah, di tempat-tempat ibadah, di tempat kerja, di masyarakat dan di ruang publik dan tercermin dalam struktur masyarakat. Kami orang-orang beriman berkomitmen untuk merawat orang lain dan berbagi sumber daya kami dengan sesama manusia dan seluruh ciptaan. Kami melihat tanggung jawab khusus kami untuk anak-anak dan remaja.
  1. Pengamatan Umum Kami tentang Potensi Konflik
Di berbagai belahan dunia, kita mengalami konflik berbagai bentuk. Karena itu kami percaya bahwa ada kebutuhan untuk pembagian kekuasaan yang adil di antara semua komunitas, dan kebutuhan untuk mengatasi berbagai agitasi agama, yang dihasilkan oleh distribusi sumber daya yang tidak adil dan oleh marjinalisasi ekonomi, sosial dan politik. Kami berkomitmen untuk mencerahkan anak-anak dan remaja melalui sistem sekolah dan berbagai bentuk pendidikan agama tentang hubungan antaragama dan menggunakan media untuk menjangkau kaum muda dengan pesan antaragama melawan radikalisme.
  1. Seruan Bersama Kita untuk Perdamaian
Kami berbagi pengalaman pembebasan yang mengesankan dari Sri Lanka, di mana para korban kekerasan yang bermotivasi agama, di mana diberdayakan untuk bereaksi dengan cinta yang memaafkan alih-alih membalas dendam. Ini dimungkinkan, karena dengan cara yang sangat eksistensial, mereka dapat menghubungkan penderitaan batin dan rasa sakit mereka dengan sumber pengharapan religius mereka yang mendalam kepada Tuhan. Atas dasar ini, penyembuhan trauma profesional serta memperhitungkan Pemerintah secara hukum dapat menjadi bagian dari proses penyembuhan. Kami belajar: sumber terdalam dari seruan bersama kami untuk perdamaian bukan hanya penegasan nilai-nilai moral yang kami miliki bersama, tetapi bahkan lebih banyak pengalaman para dewa membebaskan kekuatan penyembuhan dan pengampunan dalam agama masing-masing. Percaya pada kuasa Allah yang berdamai, transformatif, dan memberi semangat, kami berkomitmen pada diri sendiri:
– Bersama-sama untuk menemukan dan berbagi pengalaman mendalam tentang kuasa Allah yang membebaskan dan mendamaikan dalam agama-agama kita dan melalui ini untuk memperkuat dan memperdalam seruan bersama kita untuk perdamaian dalam dampaknya terhadap kehidupan orang-orang.
– Untuk mendorong orang-orang dari agama yang berbeda untuk melintasi perbatasan melalui pertemuan, dialog, dan pembangunan jembatan dan dengan ini untuk memperlakukan keyakinan agama orang lain dengan hormat dan berbicara tentang satu sama lain dengan cara yang positif dan membangun perdamaian.
  1. Panggilan Bersama Kita untuk Kolaborasi Damai
Tuhan memanggil agama kita untuk berjalan beriringan dan bekerja bersama sebagai suara harapan dan perdamaian, untuk membangun struktur jaringan dan untuk melanjutkan perjalanan antaragama kita bersama untuk perdamaian dan komunitas inklusif. Kami berkomitmen untuk membangun pusat pelatihan antaragama untuk kaum muda, rohaniwan dan orang-orang dari semua agama untuk belajar bersama satu sama lain. Platform dan kegiatan untuk kaum muda dari berbagai agama perlu diperkuat sehingga bersama-sama mereka dapat membangun jaringan kerja sama untuk mempromosikan perdamaian dengan keadilan di dunia.
Kami menyerukan kepada semua orang yang beriman dan berkemauan baik untuk bergabung dengan kami dalam perjalanan kami untuk perdamaian dan komunitas inklusif. Semoga “semangat Zanzibar” ini menyebar di komunitas kami dan mendorong kami bersama untuk melanjutkan perjalanan bersama kami. PGI 

KOMENTAR ANDA

BACA JUGA:   Pdt. Dr. Mery Kolimon: Demi NTT Sejahtera, Gereja Berusaha Membawa Perubahan
Tags
Baca Selengkapnya
Back to top button
error: Content is protected !!
Close
Close